Little Feet

Take steps, take actions.
-Talisa Noor-

Friday, December 8, 2017

Review Ecobum Birdy



Finally ada waktu untuk nulis blog lagi!! (Tsaaah sok sibuk, wkwk)
Hmm setelah Keyno lahir, memang ngapa-ngapain aja rasanya ga sempet. Kecuali belanja. Haha.

Anyway, aku jadi keranjingan beli clodi, alias cloth diaper, alias popok kain modern, setelah dapet kado dari temen dulu. Akhirnya cari tau tentang clodi, dan wah! Jatuh cinta!

Keyno udah punya beberapa clodi, tapi kali ini ku mau share tentang clodi andalannya Keyno yaah: Ecobum! Aku mau kasih review Ecobum Birdy ini sebenernya udah lama, namun ga sempet2 juga.. huhu.

Jadi, Ecobum ini adalah salah satu merk clodi lokal yang cukup terkenal di pasaran. Kalau cari review clodi di blog dan forum ibu-ibu, banyak banget nih yang merekomendasikan Ecobum sebagai clodi bagus dan clodi murah. Well, kalau dibilang murah, mungkin sekilas ga kelihatan murah. Wkwk. Tapiiii dengan harga segitu, udah dapet 2 insert dan kualitasnya ga jauh sama clodi impor yang mahal, bikin harganya worth it banget.

Insert Birdy
Insert clodi Ecobum oke banget. So far puas banget sama insert mikrofiber, combo hemp, dan bamboo-nya. Nah, baru-baru ini Ecobum mengeluarkan insert jenis baru, yaitu insert birdy.

Setelah googling sana-sini, ternyata birdy ini adalah nama lainnya katun bird-eye, salah satu jenis katun berbahan natural. Kenapa bird-eye? Kayaknya karena bentuk jahitannya mirip sama mata burung deh. Hihi (ngasal). Nah, katun natural itu sifatnya ga menyimpan bau. Bau pesing dan bekas pup gampang hilang, dan seratnya ga rapat sehingga ga menyimpan residu deterjen. Jadi, ga perlu di-stripping. Kabar yang menggembirakan, karena insert jadi ga berkurang performanya karena residu. Kadang suka bete sama insert microfiber yang gampang memadat dan bau, karena menyimpan residu deterjen. Nah, insert birdy menghindari risiko tersebut. 

Dan ternyata, insert birdy ini bahannya sama kayak insert capri Blueberry Cloth Diaper, hanya beda di lapisan microfleece-nya supaya stay dry, karena insert capri itu adalah paketan untuk clodi model cover, makanya butuh lapisan stay dry.Kalau insert capri punya 5 lapis bird-eye cotton, Ecobum malah ada 6 lapis. Harganya nih yang beda jauh. Kalau insert capri Blueberry, harganya sekitar $12,95 (sekitar Rp172.000), sedangkan insert long birdy Ecobum hanya Rp49.000. Waaaahhh kualitas sama tapi harganya beda jauh. Valuable banget lah ini :’)
Keyno mainan sama insert birdy Ecobum

Tiap pembelian Ecobum Original Pocket Snap bakal dapet 2 insert birdy, 1 ukuran reguler (14x36cm) dan 1 ukuran long (14x72cm). Masing-masing terdiri dari 6 lapis katun bird-eye, tebalnya 2mm. Wah slim banget yaaaaa. Kalau long, cara pakainya cukup dilipat 2 saja. Pun, itu tetep slim, ga bulky.

I did some research (lewat instagramnya Ecobum, haha), daya tampungnya insert birdy ukuran reguler sekitar 125cc, sedangkan long 250cc. Untuk pemakaian malam, biasanya aku tumpuk aja tuh insert birdy reguler dan long. Total daya tampungnyya 375cc deh. Bisa buat semaleman. Ga bulky dan ga bocor. Awalnya itu cuma aku pakai sekitar 6-7 jam. Eh lalu pernah aku pakai dari jam 7 malem sampai jam 5 pagi ga bocor juga. Jadi keterusan, haha.


Trus, perawatannya gimana?

Pertama kali pemakaian, jelas di-prewash dulu dong. Kalau baca di petunjuk pemakaiannya sih, bahan katun natural sebaiknya dicuci-dikeringkan sampai 5 kali dulu sebelum pemakaian pertama. Whaattttt? Banyaknya -.-. Tapi ga ding. Setelah tanya penjualnya, dan googling sana-sini juga, ternyata prewash 5x (dan direbus) itu dianjurkan untuk bahan katun natural yang masih unbleached, yang biasanya warna kainnya agak cokelat itu, karena masih ada minyak alami yang harus dikeluarkan. Beda dengan katun bird-eye yang sudah mengalami proses pemutihan (bleached) sehingga minyak alaminya sudah hilang, dan ga perlu sampai 5x juga prewash-nya. Fiuh!

Untuk mencucinya, bisa dengan deterjen biasa (yes, ga ribet!) tapi tetep dikit aja yah. Trus dibilas bersih sampai ga berbusa. Ga perlu pemutih dan pewangi.
Trus dijemur di tempat yang teduh, jangan kena terik matahari secara langsung. Kenapa? Karena bahan katun natural itu bisa jadi keringgggg bahkan crispy (not in a good way) kalo dijemur di bawah sinar matahari langsung. Pernah ga punya baju katun yang lama-lama jadi “keripik” setelah dijemur? Nah. Sama, insert katun juga begitu.
Setelah dijemur, langsung dilipet dan disimpan seperti biasa. Ga perlu disetrika, apalagi disemprot pelicin dan pewangi :’)

Itu insertnya yah. Trus, shell clodinya gimana?

Cute!
Kalo shell/cover clodinya kayaknya udah banyak ibu-ibu yang ngasih review. Tapi ga ada salahnya juga aku share pengalaman pakenya juga kan, menambah khazanah ulasan tentang Ecobum Snap. Hihi.
Keyno punya 2 macam Ecobum seri Original Pocket Snap (Biar ringkes, sebut Ecobum Snap aja yah haha): Outer PUL dan Outer Minky. PUL itu licin, waterproof. Minky lembut kayak boneka, tapi sebenernya tetep ada lapisan PUL waterproofnya juga sih.

Clodi Hybrid

Yang bikin aku tertarik sama Ecobum Snap adalah sifatnya yang hybrid. Jadi, dia bisa dipakai sebagai pocket diaper, bisa juga sebagai cover diaper. Kalau pocket diaper, insertnya dimasukkan ke dalam pocket. Kalau cover diaper, insertnya diletakkan di atas clodi seperti memakai pembalut, trus ditambahin kain fleece atau suede supaya stay dry.
Sebagai pocket diaper

Sebagai cover diaper

Kenapa ini signifikan banget? Sebenernya clodi merk lain juga bisa aja sih dibikin hybrid gini. Tapi oh tapi, ternyata mereka ga bisa kalo insertnya tebel. Jadinya malah karetnya ga nutup paha dengan sempurna, dan bocor samping deh. Kalo Ecobum, double leg gusset-nya tinggi. Jadi meskipun pake insert tebel, karet pahanya menutup paha dengan sempurna jadi ga bocor.

Nah ini perbandingan antara merk lain dengan Ecobum yah untuk pemakaian hybrid-nya. Pada clodi lain, kalau mau digunakan sebagai cover diaper, insertnya ga tertutup dengan sempurna pada bagian paha. Gampang bocor samping. (Ini clodi yang aku tunjukin adalah clodi yang ada leg gusset biasa yah. Aku belum coba tes clodi lain yang ada fitur double leg gusset-nya juga.)

Merk lain

Ecobum



Pasang clodi terlalu ketat?

Kekurangannya sih, menurutku double leg gusset ini bikin acara memasang clodi jadi agak tricky. Kalo terlalu ketat, bisa membekas dan merah di kulit paha. Kalo kelonggaran, bisa bocor samping. Jadi intinya dicek dulu apakah dia menempel dengan pas di paha, ga bikin kulit paha berkerut. Nah, tapi aku baca artikel di sini (http://dirtydiaperlaundry.com/red-marks-left-by-cloth-diapers-dont-worry-its-mostly-normal/), ternyata bekas merah itu adalah hal yang normal dan ga perlu khawatir. Pemakaian memang harus ketat ngepres. 

Ada yang temen cerita sama aku sih, karet double leg gussetnya malah lama-lama jadi longgar. Alhamdulillah aku ga ngalamin itu sih. Kalaupun ada yang longgar itu kemungkinan karena faktor perawatan dan pencucian misal mencuci pakai mesin jd ketarik-tarik kepelintir, disimpan ditempat yang panas, dicuci dengan air panas atau terpapar sinar matahari yg panas terus menerus saat dijemur. Bahan karet seperti plastik kena panas matahari scara terus menerus akan ilang elastisitasnya, keras, kaku retak dan rusak (mungkin pernah liat ember,ban,kursi plastik yang sering ditaruh di outdoor warna pudar dan rapuh jika jatuh langsung pecah ya kaan).  

Tampak samping
Bocor samping?

Kalau pipisnya sampai ngalir ke samping, karet di double leg gussetnya itu jadi basah (meskipun ga sampe bocor ke celana atau kasur, karena double leg gussetnya itu tidak waterproof kan). Kalau pada clodi dengan leg gusset saja,maka akan rembes di PUL sekeliling bekas jaitan lingkar paha (leg gusset) dan najis nempel kemana2. Kalo pd ecobum jika anak pipis miring dan langsung kontak elastik, basahan akan nempel pada bagian dalam karet, tidak ke PUL jd tidak nempel kemana-mana.

Tantangan memasang clodi untuk anak aktif?

Pasang clodi pakai snap untuk anak usia 8 bulan ke atas ini udah mulai agak susah, karena dia udah ga mau diem. Haha. Untungnya snapnya Cuma 2 (ada clodi merk lain yang snapnya 3) per wing-nya.
Dan, snap ini ga gampang dicopot sama bayi. Pernah ada clodi merk lain yang velcro-nya bisa dilepas sama Keyno, trus dia lari-lari dengan clodi ngatung gitu -.-
Sekarang sih Ecobum udah ngeluarin versi velcro sih. Tapi ku belum nyobain. Hihi.

Ecobum everlasting?

Setelah Keyno umur 9 bulan, berat badan 9kg, terasa banget deh bedanya Ecobum sama merk lain. Cuttingnya pas banget, bisa mengakomodasi paha Keyno yang gede. Hahaha biasa lah ya anak cowok. Kalo merk lain, Keyno udah pakai ukuran L, alias udah ga pasang adjustment snap lagi, sedangkan di Ecobum Keyno masih bisa pakai ukuran M. Dan tetep enak aja gitu dilihatnya.
Sampai sekarang, Keyno umur 20 bulan juga masih muat pakai Ecobum! ^^

 

Kesimpulan

Aku sih rekomendasiin banget Ecobum Birdy ini. Insertnya ga nyimpen residu deterjen, ga kayak insert kebanyakan. Daya tampung insertnya banyak. Inner suede-nya paling lembut dan stay dry. Kualitas PUL, snap, double leg gusset, dan karetnya oke banget.

Beli dimana? Banyak yang jual kok di marketplace kayak Tokopedia atau Shopee. Bisa juga ke IG @babykeynoshop :)


Well, itu review dari aku. Memang tiap merk clodi ada kelebihan dan kekurangannya, itupun juga subjektif. Yang aku rasa sebagai kelebihan, bisa jadi menurut orang lain malah jadi kekurangan. Haha. Kapan-kapan review clodi lain yaaaahhh.


3 comments:

ningrum agustina said...

Halo mba, mau tanya nih. Apa beda ecobum snap pocket original sama ecobum universal cover ya? Tolong dijawab trims.

ningrum agustina said...

Halo mba, mau tanya nih. Apa beda ecobum snap pocket original sama ecobum universal cover ya? Tolong dijawab trims.

Talisa Noor said...

halo mba Ningrum... maaf baru balas yah, saya kayaknya salah setel blog jadi notifikasinya ga masuk ke email.

Snap pocket original itu pakai model pocket mba. Jadi clodinya kayak celana, yang ada kantung untuk memasukkan kain penyerap pipisnya gitu.

Universal cover, ga punya kantung. Jadi kain penyerap pipisnya langsung bersentuhan dengan kulit.